Quotes dipaksa kuat oleh keadaan 2023

Quotes dipaksa kuat oleh keadaan 2023
Quotes dipaksa kuat oleh keadaan 2023

Quotes dipaksa kuat oleh keadaan 2023

keituber.com-Assalamu’alaikum alami kehidupan yang penuh kesulitan?. Berlatihlah saat Anda hidup di bawah tekanan. Hehee.. dramatis bukan? Ya! Tapi begitulah adanya. Meskipun saya tahu bahwa setiap orang memiliki masalah mereka sendiri. Tidak ada kehidupan tanpa masalah. Yang terpenting, itu membuat hidup kita lebih berwarna. Itu kata orang bijak.
Siapa yang ingin hidup dalam tekanan? Atau hidup penuh dengan masalah dan cobaan. Tidak tersedia. Tapi ujian akan membuat kita tampil di mata Tuhan. Tantangan membuat kita lebih kuat.
Anda sudah menikah, tapi hati anda sedang galau karena ada suami yang membantu anda, atau anda punya mertua yang suka ikut campur urusan rumah tangga dan suka ikut campur urusan pasar kita.
Orang tua juga bisa memilikinya Beracun. Orang tua harus mengikuti apa yang mereka inginkan tanpa mempertimbangkan kebutuhan anak-anak mereka. Atau bekerja di tempat kerja di mana pemimpinnya berada Diktator. Dan masih banyak contoh masalah lainnya.

jadilah kuat untuk segala hal yang membuatmu patah

Saya memiliki kehidupan yang penuh tekanan (masa lalu). Kemudian dorong diri Anda di balik kata-kata “semuanya akan indah pada waktunya”. Atau memiliki pegangan pada ayat-ayat Al-Qur’an yang menjadi prinsip hidup. “Setelah kesulitan pasti ada kemudahan” (Al-Insirah 6).. Tapi ini membuat saya optimis dan bersemangat tentang hari itu. Bukan hanya kata-kata Kutipan, tertawa terbahak-bahak! Sudah menjadi wadah untuk bertahan dan kuat menghadapi kehidupan.
Pernah ketika saya masih sekolah, saya dipaksa oleh keadaan untuk tinggal di rumah orang lain untuk melanjutkan sekolah. Terus terang, orang hampir ‘babu’. Bekerja untuk pekerjaan rumah, tetapi biaya sekolah saya adalah tanggung jawab tuan rumah. Saat itulah saya merasakan semua tekanan.
Baca juga: Semangat Proteksi Program Kesehatan di Tengah Pandemi
Saya pernah membeli lampu kamar sendiri karena takut dimarahi tuan tanah karena lampu kamar sering mati atau rusak. Padahal kualitas lightingnya kurang bagus kan? Saya pernah meminjam uang dari tetangga saya karena saya tidak sengaja merusak bola lampu milik rumahnya. Karena kalau bukan karena takut dimarahi atau ditegur, lalu apa lagi?
Saya pernah menggunakan tangan saya untuk mencuci bak cucian di malam hari, sampai saya tertidur karena keperluan keluarga. Saya pernah keluar dari kegiatan ekstra kurikuler karena tuan tanah memarahi saya karena pulang terlambat, saya merasa stres dan saya menangis sendirian karena diperlakukan tidak adil dan banyak tekanan lainnya.
Bisa dimaklumi, kita tinggal di rumah orang lain. Jadi cukup pintar untuk memenangkan hati tuan rumah agar dia merasa seperti di rumah sendiri. Tapi dengan kondisi saya saat itu, saya tidak nyaman, saya tidak bisa atau tidak bisa memenangkan hati orang-orang di rumah, jadi saya menahannya hanya demi pendidikan.
Apa pelajarannya?

tetap kuat dan semangat

Semua saya alami mulai dari SD, MTS/SMP, sampai tamat sekolah MAN ketika saya belum cukup umur untuk bersekolah. Suatu saat ketika saya tidak punya pilihan selain bertahan hidup. Cukup menyedihkan, ketika saya memikirkannya. Hehe..
Jika saya memilih, saya ingin hidup saya bebas Tekanan. Hidup dalam perlindungan keluarga yang lengkap dan bahagia. Tapi sekali lagi, kita tidak bisa memilih akan seperti apa takdir kita, kawan! Kita hanya bisa melewati semua yang diatur oleh-Nya.
Saya telah melalui semua tekanan dan situasi buruk. Ketika memuncak, saya menjadi depresi dan berjuang untuk pulih. Itu adalah titik terendah dalam hidup saya.
Pelajarannya sekarang, insya Allah saya akan lebih bersyukur, terbebas dari berbagai tantangan hidup, dan mudah beradaptasi dengan lingkungan apapun. Anda dapat memutuskan dan mengambil sikap Anda sendiri. Tidak ada yang namanya terkubur di dalam hati. Tidak ada yang perlu disimpan di hatimu. Saya mengungkapkan kesedihan atau kebahagiaan, suka atau tidak suka, saya perlihatkan/tunjukkan (tergantung masalah/situasi).
Selain itu, berkat kesabaran dan keikhlasan saya untuk melewati masa sulit ini, saya kini telah memperoleh gelar sarjana saya. Halo!!!! Saya bangga dengan gelar saya! Karena orang yang memiliki status ekonomi dan status keluarga Sebuah rumah yang rusak Menjadi sarjana seperti saya adalah hal yang sangat-sangat sulit. Tapi aku bisa (Berikan diriku tepuk tangan meriah. Hehe).
untuk saya, Itu pelajaran nomor 1.. Pendidikan bukan hanya tentang mendapatkan pekerjaan. Tetapi pengalaman dan hubungan selama kursus itulah yang membuatnya sangat berharga dan berharga. Ini akan menjadi persiapan untuk hidup bermasyarakat di masa depan.
Di saat krisis, apa yang harus dilakukan?

Kata-kata kuat untuk diri sendiri

Saya tahu masalah setiap orang berbeda. Situasi setiap orang berbeda. Selain itu, cara pandang setiap orang berbeda. Tapi, jika saya bisa memberi Anda nasihat, ketika hidup Anda dalam kesulitan atau Anda berada dalam situasi yang tidak menyenangkan, kembalilah kepada Tuhan. Dan bertindak cepat. Jangan biarkan terseret.

Kata-kata kuat dan tegar

Bicaralah dengan seseorang yang Anda percayai dan mintalah nasihat. Jadi letakkan hatimu sesuai dengan kehendak Tuhan dan kita akan menemukan jalan keluarnya. Kedengarannya sederhana dan mudah, bukan? Tapi tidak untuk latihan. Ya! saya tahu itu. Tetapi Anda bisa jika Anda mau.
Selamat untuk kalian semua. Untuk semua orang yang sedang mengalami berbagai masalah dalam hidup saat ini. Kamu pasti bisa melewati semuanya dengan baik. Saya berani mengatakan ini karena saya pernah mengalaminya. Anda memiliki kendali penuh atas diri Anda sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *