4 Fakta Sejarah Maroko Negara Kerajaan Benua Afrika yang Mayoritas berpenduduk Muslim

4 Fakta Sejarah Maroko Negara Kerajaan Benua Afrika yang Mayoritas berpenduduk Muslim
4 Fakta Sejarah Maroko Negara Kerajaan Benua Afrika yang Mayoritas berpenduduk Muslim

4 Fakta Sejarah Maroko Negara Kerajaan Benua Afrika yang Mayoritas berpenduduk Muslim

keituber.com– Nama resmi Kerajaan Maroko dalam bahasa Arab adalah al-Mamlaq al-Maghribiya, yang diterjemahkan menjadi Kerajaan Barat. Istilah al-Maghrib atau Barat sering digunakan untuk menyebut negeri ini. Untuk keperluan penelitian sejarah, sejarawan abad pertengahan menggunakan al-Maghrib al-Aqsa atau Far West untuk menyebut Maroko.

  1. Maroko, berasal dari kata Spanyol Marrucos, berasal dari bahasa Latin Maroko abad pertengahan, yang mengacu pada Marrakesh, bekas ibu kota Almoravids dan Almohads.

Dalam bahasa Persia dan Urdu, Maroko hanyalah Marrakesh, dari namanya dalam bahasa Arab pra-modern. Di Turki, Maroko disebut Fez, yang berasal dari ibu kota Idrisid dan Marinid kuno, Fez.

Ada pendapat bahwa kata Marakash mungkin merupakan gabungan dari dua kata dalam bahasa Persia, Mur-Akush, yang berarti tanah Tuhan.

Daerah yang kini dikenal sebagai Maroko telah dihuni sejak masa Neolitik setidaknya 8.000 SM. Dia tinggal di sekitar. Dulu, daerah ini belum sekering yang kita kenal sekarang. Di zaman kuno, Maroko juga dikenal sebagai Mauritania (dinamai dari sebuah negara di Samudera Hindia).

Penelitian selama beberapa dekade telah mengungkap etnis yang berkontribusi secara genetik pada populasi Maroko saat ini; Ini berkisar dari suku Amazigh/Berber utama hingga orang Arab, Iberia, Fenisia, Yahudi Sephardic, dan Afrika sub-Sahara.

Afrika Utara dan Maroko perlahan tapi pasti terintegrasi ke dalam kawasan perdagangan Mediterania, yang dikendalikan oleh pedagang dan pemukim Fenisia di zaman kuno. Permukiman Fenisia utama saat ini adalah Chelah, Lyx, dan Mogador.

Mogador pada abad ke-6 SM. Diyakini telah diselesaikan oleh keluarga Fenisia. Kehadiran penduduk Fenisia di wilayah tersebut menunjukkan bahwa Maroko telah lama terlibat dalam aktivitas perdagangan yang terkait dengan Kekaisaran Romawi dan dikenal sebagai Mauretania Tingitana.

Pada abad ke-5, Kekaisaran Romawi runtuh dan jatuh ke tangan Vandal, Visigoth, dan kemudian ke Yunani-Bizantium. Namun kali ini, wilayah pegunungan Maroko tidak ditaklukkan oleh para pemukim. Daerah pegunungan ini selama ini didominasi oleh suku Barbar.

4 Fakta Sejarah Maroko Negara Kerajaan Benua Afrika yang Mayoritas berpenduduk Muslim

2. Kekristenan diperkenalkan ke Maroko pada abad ke-2 M dan menjadi populer baik di perkotaan maupun di kalangan pedesaan.

Pada abad ke-7, tepatnya tahun 670 M, pasukan Bani Umayyah yang dipimpin oleh Uqba Ibn Nafi menyerbu Afrika Utara. Orang-orang Arab membawa serta budaya, tradisi dan agama Islam. Tukang cukur berbondong-bondong memeluk Islam dan beberapa kerajaan Islam kecil didirikan di daerah tersebut, seperti Negara Bagian Nekor dan Negara Bagian Bargawata.

Pada masa Idris bin Abdullah, pendiri dinasti Idrisya, wilayah persatuan itu segera memutuskan hubungan dengan Bani Abbasiyah di Bagdad dan Bani Umayyah di Damaskus dan memerintah sampai ke Andalusia.

Dinasti Idrisya mendirikan kota Fes yang dikenal sebagai pusat pendidikan dan kekuasaan di wilayah tersebut.

Setelah kekuasaan Idrissian meredup, bangsa Arab mulai kehilangan kontrol politik di Maroko. Sementara itu, setelah para tukang cukur masuk Islam, mereka mendirikan pemerintahan dan mulai merebut kekuasaan. Maroko mencapai puncak emas pemerintahan Berber setelah abad ke-11.

Almoravids, Almohads, kemudian Marinids dan akhirnya dinasti Saadi berusaha untuk memperluas pengaruh Maroko di seluruh Afrika Barat Laut. Menyusul pembantaian dan deportasi di Eropa yang dikenal sebagai Reconquista Semenanjung Iberia, Muslim melarikan diri bersama orang Yahudi dan menyeberang ke Maroko.

3. Setelah Dinasti Alawi berkuasa di bawah keluarga Saadi, Maroko menghadapi serangan ke arah barat dari Spanyol dan Kekaisaran Ottoman di Turki. Orang Alawit berhasil mempertahankan kekuasaan, dan meskipun mereka kehilangan banyak wilayah, mereka lebih kaya dari sebelumnya.

Pada 1684, orang Alawit menginvasi Tangier. Antara tahun 1672 dan 1727, pemerintahan yang dipimpin oleh Ismail bin Sharif mulai membentuk negara bersatu melawan suku-suku setempat.

Maroko adalah negara pertama yang mengakui kedaulatan Amerika Serikat sebagai negara merdeka pada tahun 1787.

Hubungan baik dengan Amerika terjalin setidaknya satu dekade lalu. Ketika kapal dagang Amerika diserang oleh bajak laut, pada bulan Desember 1777, Sultan Mohammed III dari Maroko menyatakan bahwa semua kapal dagang Amerika yang melintasi Atlantik Utara berada di bawah perlindungan Maroko.

Kini perjanjian persahabatan antara Amerika dan Maroko, perjanjian persahabatan tertua di Amerika, telah berakhir.

Pada abad ke-15, keberhasilan Portugis menguasai pantai Atlantik tidak berpengaruh apa pun di jantung Mediterania Maroko.

Setelah Perang Napoleon, Mesir dan Afrika Utara secara bertahap mengikis pengaruh Istanbul. Dan dengan industrialisasi Eropa, Maroko, seperti seluruh Afrika, menjadi wilayah yang sangat penting dan penting untuk dikendalikan.

Prancis mulai menunjukkan minat untuk menaklukkan Maroko pada tahun 1830. Inggris mengakui pemerintahan Prancis di Maroko pada tahun 1904, memicu reaksi keras dari Jerman. Di tahun Krisis tahun 1905 Ini menyebabkan Konferensi Algeciras di Spanyol pada tahun 1906. Pada konferensi itu, kekuatan Prancis di Maroko semakin diakui.

Krisis politik Eropa yang dipicu oleh perebutan pengaruh Eropa atas Maroko kembali mengemuka setelah Maroko dan Prancis menandatangani Traktat Fez pada tahun 1912, yang menetapkan bahwa posisi Maroko berada di bawah perlindungan Prancis.

Juga disebutkan bahwa Spanyol memiliki hak untuk menguasai wilayah selatan Maroko yang diketahui dalam Perjanjian Fez.

4 Fakta Sejarah Maroko Negara Kerajaan Benua Afrika yang Mayoritas berpenduduk Muslim

Meski merupakan protektorat Prancis, kehidupan politik di Maroko saat itu memang semarak. Politisi Maroko menggunakan Piagam Atlantik, yang ditandatangani oleh para pemimpin AS dan Inggris, yang isinya, antara lain, memberi setiap orang hak untuk menentukan nasib sendiri.

Di tahun Manifesto Partai Istiqlal pada tahun 1944 merupakan salah satu tuntutan partai politik Maroko yang paling menonjol saat itu.

4. Pada Agustus 1953, Ahmed Belbachir Haskori, salah satu tangan kanan Sultan Mohammed V, menyatakan Sultan Mohammed V sebagai penguasa Maroko yang sah.

Pada bulan Oktober 1955, Jaish al-Tahrir, atau Tentara Pembebasan, yang dibentuk oleh Komite Pembebasan Maghreb Arab menyerang pertahanan dan permukiman Prancis di kota-kota besar Maroko.

Peristiwa di atas, bersama dengan peristiwa lain yang terjadi saat itu, meningkatkan solidaritas di antara orang Maroko. Orang Maroko mengenal waktu itu sebagai masa revolusi yang dipimpin oleh raja dan rakyatnya, atau Taurat al-Malik wa Sha’ab, dan diperingati setiap tanggal 20 Agustus.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *