10 fosil menakjubkan dari tahun 2022 yang tidak berasal dari dinosaurus

10 fosil menakjubkan dari tahun 2022 yang tidak berasal dari dinosaurus
10 fosil menakjubkan dari tahun 2022 yang tidak berasal dari dinosaurus

10 fosil menakjubkan dari tahun 2022 yang tidak berasal dari dinosaurus

Keituber.com – Dalam hal fosil, dinosaurus biasanya mendominasi berita utama. Tetapi banyak penemuan fosil non-dino yang mengejutkan dan penting secara ilmiah digali setiap tahun yang sama mulianya. Dan tahun 2022 tidak berbeda. Dari fosil purba dan gigi panda purba hingga tulang naga dan wajah ikan 3D, inilah beberapa favorit kami.
Fosil tertua

Cacing, fosil persepsi juru gambar. Catenulum cardiodictyonsepertinya.

(Buka di tab baru)

Fosil cacing berusia 525 juta tahun yang ditemukan di China mungkin merupakan contoh otak tertua yang pernah ditemukan.

Makhluk mirip cacing purba, yang dikenal sebagai Catenulum cardiodictyonFilum Lobopodia adalah kelompok arthropoda krustasea dengan cangkang lapis baja dan kaki kuat yang mendominasi selama periode Cambrian (541 juta hingga 485,4 juta tahun lalu).

10 fosil menakjubkan dari tahun 2022 yang tidak berasal dari dinosaurus

Spesimen tersebut pertama kali ditemukan pada tahun 1984, tetapi peneliti pertama “bahkan tidak berani mencari dengan harapan menemukan otak”. Ketika tim baru memeriksa ulang fosil tersebut, mereka tidak hanya menemukan otak, tetapi juga sistem saraf yang terawetkan sepenuhnya.

Bentuk otak dan sistem saraf dapat menyelesaikan perdebatan lama tentang perkembangan otak pada arthropoda.

Baca lebih lajut: Fosil otak cacing laut dalam berusia 525 juta tahun adalah yang tertua yang pernah ditemukan.

Seniman telah menafsirkan apa itu kura-kura yang baru ditemukan Levithanocheles enigmatica Sepertinya.

(Buka di tab baru)

Ahli paleontologi telah menemukan spesies penyu raksasa yang telah punah di Spanyol. Reptil raksasa itu memiliki panjang tubuh mungkin 12,3 kaki (3,7 meter) – lebih dari dua kali ukuran penyu modern – dan merupakan spesies penyu terbesar yang ditemukan di Eropa.

Para peneliti menamai spesies baru tersebut Levithanocheles enigmatica, diisolasi dari fosil panggul lengkap dan fragmen cangkang fosil. Antara 83,6 juta dan 72,1 juta tahun yang lalu, ia menjelajahi lautan kuno Eropa selama periode Cretaceous (145 juta hingga 66 juta tahun yang lalu).

Penyu terbesar di dunia telah punah. Arcelon IchirosItu tinggal di Amerika Utara dan memiliki panjang tubuh maksimum 15 kaki (4,6 m). Temuan baru ini menunjukkan bahwa ukuran kura-kura raksasa berevolusi setidaknya dalam dua garis evolusi yang berbeda.

Baca lebih lajut: Fosil yang baru ditemukan mengungkapkan Titanic, kura-kura setinggi 12 kaki yang menjelajahi lautan 80 juta tahun yang lalu.
Katak Laut “Jebakan Maut”

Kerangka fosil salah satu dari 168 katak mati yang ditemukan di Jerman.

(Buka di tab baru)

Di tahun Antara tahun 1930-an dan 1950-an, lebih dari 150 fosil ditemukan di fosil Jerman. Anehnya, semua katak tampak benar-benar sehat saat mati, membuat para ilmuwan bingung apa yang membunuh mereka.

Dalam sebuah studi baru, para peneliti telah menemukan bahwa katak tidak mati ketika mereka melakukan hubungan seksual yang intens di dalam air. Pada beberapa katak modern, jantan yang kawin di bawah air sering menahan betina di bawah tanah sambil bergelantungan, yang terkadang menyebabkan betina tenggelam. Catatan geologi menunjukkan bahwa fosil ditemukan di rawa rawa sekitar 45 juta tahun yang lalu ketika katak diyakini telah mati, menunjukkan bahwa hewan ini mungkin kawin dengan cara yang sama.

Penjelasan masa lalu untuk kepunahan katak fosil termasuk perubahan lingkungan yang ekstrim seperti banjir, kekeringan atau penipisan oksigen. Namun dalam proses eliminasi, para peneliti studi tersebut percaya bahwa teori mereka adalah “satu-satunya penjelasan yang bermakna”.

Baca lebih lajut: ‘Perangkap Maut Kuno’ Melindungi Ratusan Fosil Katak yang Tenggelam Saat Berhubungan Seks
Panda terakhir Eropa

Interpretasi seniman tentang spesies panda Eropa yang baru.

(Buka di tab baru)

Spesies panda langka mungkin yang terakhir berkeliaran di Eropa setelah para peneliti menemukan kembali sepasang gigi yang hilang di arsip museum di Bulgaria.

Spesies baru, nomenklatur Agriarctos NikoloviItu memiliki gigi yang jauh lebih besar daripada yang ditemukan pada panda Eropa lainnya, dan dengan demikian mungkin memiliki ukuran yang sama dengan panda raksasa di Asia. Namun, struktur giginya menunjukkan bahwa gigi tersebut lebih lemah dari gigi panda raksasa SEBUAH. Nikolavi Itu mungkin memiliki pola makan yang lebih bervariasi dan mungkin mengunyah tanaman yang lebih lunak daripada mengunyah bambu keras.

Hingga saat ini, panda Eropa terkecil adalah 10 juta tahun yang lalu. Tapi fosil baru berusia sekitar 6 juta tahun, menunjukkan panda menjelajahi benua lebih baru dari yang diyakini sebelumnya.

Peneliti percaya SEBUAH. Nikolavi Itu akhirnya musnah oleh perubahan iklim kuno.

Baca lebih lajut: Panda terakhir di Eropa adalah pemakan raksasa yang bahkan tidak bisa memakan bambu.
Ikan mirip hiu yang aneh

Penggerak utama renovata Fanjingshania ‘hiu’ kuno.

(Buka di tab baru)

Para peneliti di China telah menemukan kerangka ikan mirip hiu berumur 439 juta tahun yang memiliki ciri-ciri tidak biasa “tidak seperti vertebrata lainnya”.

Spesies yang baru ditemukan, Fangingshania renovataItu ditutupi dengan vertebra dan “pelindung tulang” dan tidak diragukan lagi merupakan vertebra mandibula tertua yang pernah ditemukan. Dengan menggunakan ribuan fosil, sisik, dan gigi, tim dengan susah payah menciptakan kembali seperti apa rupa ikan purba itu.

Genus ini mirip dengan sekelompok makhluk mirip hiu yang dikenal sebagai acanthodians, yang memiliki kesamaan dengan chondrichthyans – hiu dan pari modern – dan osteichthyans, ordo ikan bertulang tertinggi. Para peneliti meragukan hal ini. F.renovata Itu terkait erat dengan leluhur bersama yang tidak diketahui antara kedua kelompok.

Baca lebih lajut: Ikan mirip hiu yang aneh tidak seperti vertebrata lain yang pernah ditemukan.
Tengkorak Salamander direkonstruksi.

Rekonstruksi 3D tengkorak salamander kuno.

(Buka di tab baru)

Spesies aneh salamander purba yang baru ditemukan telah menerima perubahan digital setelah para peneliti menggunakan gambar sinar-X untuk membuat model 3D tengkorak binatang itu, yang telah terperangkap di batu selama lebih dari 50 tahun.

Dinamai setelah kadal purba Mamorpeton Waki166 juta tahun yang lalu selama periode Jurassic (201,3 juta hingga 145 juta tahun yang lalu). Berdasarkan kerangkanya, kemungkinan itu adalah spesies air yang berenang di sekitar kolam dan danau purba dan memiliki daya isap yang kuat pada makhluk kecil.

Tengkorak berbentuk aneh ditangkap di sebuah batu yang ditemukan pada tahun 1970-an di Isle of Skye, Skotlandia. Pada saat itu, ahli paleontologi menganggapnya kurang penting dibandingkan fosil lain dan menyimpannya; Mereka tidak berusaha dengan susah payah mengambil tulang potensial dari batu itu. Namun, kemajuan teknologi pemindaian membuat tim peneliti baru dapat melihat ke dalam gua tanpa harus membukanya.

Baca lebih lajut: Rekonstruksi yang menakjubkan dari fosil salamander Jurassic mengungkapkan keanehan tengkoraknya dalam 3D.
Tanaman berbunga tertua

Fosil Florigerminis jurassica Tanaman.

(Buka di tab baru)

Para peneliti di China telah menemukan fosil tanaman berusia 164 juta tahun dengan kuncup bunga yang terawetkan sepenuhnya.

Fosil itu memiliki panjang sekitar 1,7 inci (4,2 sentimeter) dan lebar 0,8 inci (2 sentimeter). Ini terdiri dari batang, cabang berdaun, buah bulat dan kuncup bunga kecil berukuran sekitar 3 mm persegi.

Sampai saat ini, bukti fosil menunjukkan bahwa tumbuhan berbunga tidak muncul hingga periode Cretaceous, namun penemuan baru tersebut mendorong pembentukan kelompok tersebut kembali ke periode Jurassic. Spesies baru itu diberi nama Florigerminis jurassica.

Baca lebih lajut: Fosil tanaman berumur 164 juta tahun adalah contoh tertua dari kuncup bunga
Fosil “naga” yang membatu

Salah satu fosil Keraterpeton langka yang ditemukan di Irlandia.

(Buka di tab baru)

Para peneliti berpendapat bahwa fosil hibrida yang aneh di Irlandia mungkin telah pecah menjadi superbenua ketika benua kuno bertabrakan. Panja.

Fosil tetrapoda kecil mirip amfibi yang telah punah dengan tanduk mirip naga. Keraterpeton. Sisa-sisa patahan dan sebagian besar digantikan oleh batubara lokal. Mereka terbentuk 320 juta tahun yang lalu dan pertama kali ditemukan pada tahun 1866. Hingga saat ini, para ilmuwan berasumsi bahwa fosil tersebut telah terkikis dan terurai oleh tanah yang asam.

Tetapi tim ilmuwan baru yang memeriksa ulang fosil menemukan bahwa kristal fosfat kecil di tulang, yang dikenal sebagai apatit, baru ditemukan sekitar 300 juta tahun yang lalu ketika Pangaea terbentuk. Para peneliti menemukan bahwa apatit berasal dari cairan super panas dari bawah permukaan bumi, yang dapat naik ke permukaan selama tumbukan benua dan mengubah bentuk tulang.

Baca lebih lajut: Pangaea dibentuk oleh tabrakan benua kuno dengan sisa-sisa “naga” yang kacau.
Transilvania Eli

Tengkorak fosil kura-kura Transylvania.

(Buka di tab baru)

Fosil berusia 70 juta tahun yang ditemukan di wilayah Transylvania Rumania telah mengidentifikasi spesies kura-kura purba yang sebelumnya tidak diketahui.

Spesies yang baru ditemukan, diberi nama Dortoka VremiriItu adalah kura-kura berleher samping, yang terdiri dari 16 spesies hidup. D.vremiri Ini terkait erat dengan spesies kura-kura berleher samping yang punah, yang berasal dari 57 juta tahun yang lalu. Ini menunjukkan bahwa spesies baru selamat dari peristiwa kepunahan Kapur akhir yang memusnahkan 75% dari semua kehidupan di Bumi, termasuk dinosaurus non-unggas.

Para peneliti telah menemukan bahwa kura-kura di air tawar…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *